Kasus Plagiat Skripsi di Universitas Muhammadiyah Palembang

Ada seorang mahasiswi, namanya DSA, ternyata ketangkep Plagiat Skripsi. Ini nggak cuma rusakin reputasi akademiknya,

Jun 26, 2024 - 09:52
 0  30
Kasus Plagiat Skripsi di Universitas Muhammadiyah Palembang
Plagiat Skripsi

Sinarpagi | Di dunia akademis, kami selalu ngasih tau betapa pentingnya integritas dan orisinilitas dalam setiap karya ilmiah yang Anda hasilkan. Tapi, anehnya, kasus plagiat masih sering kejadian dan bisa bikin masalah serius buat si pelaku. Baru-baru ini, kami di Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Palembang dibikin kaget sama kasus plagiat dalam penyusunan skripsi.

Ada seorang mahasiswi, namanya DSA, ternyata ketangkep Plagiat Skripsi. Ini nggak cuma rusakin reputasi akademiknya, tapi juga bikin masalah serius lainnya. Skripsi yang udah dia susun dengan susah payah harus dibatalkan. Bayangin deh, gimana kecewanya, setelah usaha keras yang udah Anda lakuin buat selesain tugas akademik itu.

Nah, akibatnya, DSA nggak boleh ikut prosesi yudisium dan wisuda. Ini kan momen penting banget dalam perjalanan akademis seorang mahasiswa. Pasti ngebayangin kan, gimana kecilnya rasa bangga dan bahagianya yang seharusnya Anda rasain di hari penting itu.

Komentar Dekan Fakultas Hukum UM Palembang

Dekan dari Fakultas Hukum di Universitas Muhammadiyah Palembang, Pak Abdul Hamid Usman, bikin pernyataan penting banget nih pas hari Jumat, tanggal 7 Juni 2024. Beliau dengan tegas bilang bahwa langkah yang harus diambil soal kasus plagiat yang melibatkan DSA itu harusnya mengulang proses penyusunan skripsinya dari awal, sesuai dengan prosedur yang ada. Ini langkah penting buat pastiin bahwa setiap karya akademis yang dibuat emang hasil kerja keras Anda sendiri dan nggak melanggar etika akademis.

Nah, DSA, yang sekarang udah di semester tujuh, udah selesaiin semua mata kuliah yang harus diambil di kampus UM Palembang. Tapi, gara-gara kasus Plagiat Skripsi ini, dia kena sanksi, harus nunda satu semester. Jadi, berarti DSA bakal balik lagi ke proses penyusunan skripsinya pas semester sembilan.

Ketua Tim Investigasi dari Fakultas Hukum UM Palembang, Pak Darmadi Djuffri, cerita kalo timnya udah kerja keras banget selama seminggu buat telitiin kasus ini. Setelah ngelakuin penyelidikan yang mendalam, timnya menyimpulkan kalo skripsinya DSA emang terbukti plagiat. DSA diduga nyontek sebagian atau bahkan semua isinya dari skripsi mahasiswi lain di Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya (Unsri).

Pengakuan dan Konsekuensi

Dari hasil investigasi, DSA ngaku kalo dia nyontek sendiri tanpa bantuan orang lain. Dia nyari skripsi di repository milik seorang mahasiswi dari Universitas Sriwijaya (Unsri) trus ngambil ide itu buat dijadiin tugas akhirnya sendiri. Tindakan ini bener-bener melanggar kode etik akademis dan nunjukin kurangnya integritas dalam dunia akademis.

Kasus ini langsung jadi bahan obrolan di media sosial, khususnya setelah pemilik skripsi asli, Naomi, cerita dan bagikan pengalamannya. Naomi kesel banget dan marah karena karyanya yang udah dia susun dengan kerja keras dicuri sama orang lain tanpa izin.

Kejadian ini nunjukin betapa berbahayanya tindakan Plagiat Skripsi, nggak cuma buat yang langsung jadi korban tapi juga buat seluruh komunitas akademis yang hargain kejujuran dan usaha keras. Ini jadi pengingat buat kita semua tentang pentingnya integritas di dunia akademis dan juga pentingnya menghormati karya orang lain dengan nggak nyontek tanpa izin dan memberi penghargaan yang pantas atas usaha keras mereka.

Tanggapan Pemilik Skripsi Asli

Naomi, mahasiswa yang lagi berjuang ngerampungin skripsinya berjudul "Disparitas Penjatuhan Pidana dalam Perkara Penyiraman Air Keras", baru-baru ini kena goncangan berat. Skripsinya, hasil dari ngeriset serius pada tahun 2021, tiba-tiba jadi perbincangan gara-gara dibagikan di Kompas.com. Tapi, yang bikin dia terguncang bukan cuma itu. Naomi nemuin bahwa sebagian bagian dari karyanya dicomot sama orang yang nggak bertanggung jawab.

Kejadian kayak gini nggak cuma ngaruh ke Naomi secara pribadi, tapi juga berdampak gede, terutama di dunia akademis. Plagiat nggak cuma bikin rugi penulis aslinya, tapi juga merusak kepercayaan pada sistem pendidikan. Kalo skripsi atau karya ilmiah dipelintir, itu artinya sistem pendidikan gagal ngasih pemahaman yang cukup tentang etika penulisan dan penelitian ke mahasiswa.

Ini ngingetin kita tentang pentingnya pendidikan tentang integritas akademik dan etika penelitian, dari sekolah sampe perguruan tinggi. Institusi pendidikan, kayak universitas dan fakultas, punya tanggung jawab buat pastiin kalo mahasiswanya paham betapa pentingnya jujur dalam akademik dan akibat seriusnya kalo melanggar kode etik itu.

Selain itu, kita juga harus ambil langkah preventif buat hindarin kasus plagiat di masa depan. Mulai dari pake teknologi anti-plagiat yang canggih, penyuluhan tentang etika akademik, sampe penegakan aturan yang ketat soal integritas akademik.

Kasus Naomi ngingetin kita tentang pentingnya integritas akademik dan butuhnya upaya bersama buat cegah dan atasin plagiat di dunia pendidikan. Dengan memperkuat pemahaman tentang etika penulisan dan penelitian serta ngerjain langkah-langkah preventif yang efektif, kita bisa pastiin kalo integritas akademik tetep terjaga dan kepercayaan pada sistem pendidikan nggak hancur gara-gara tindakan nggak jujur kayak plagiat.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow