Pendukung Prabowo-Gibran Akan Demo di Gedung Mahkamah Konstitusi Hari Ini, Haris Rusli: Respons Tuduhan Disuap Bansos

Hari ini Ada berita seru nih! Jadi, katanya tanggal 19 April 2024, bakal ada ribuan orang yang bakal ngadain Demo depan Gedung Mahkamah Konstitusi

Apr 21, 2024 - 13:55
Apr 27, 2024 - 18:05
 0  20
Pendukung Prabowo-Gibran Akan Demo di Gedung Mahkamah Konstitusi Hari Ini, Haris Rusli: Respons Tuduhan Disuap Bansos
Demo di Gedung Mahkamah Konstitusi

Sinarpagi | Hari ini Ada berita seru nih! Jadi, katanya tanggal 19 April 2024, bakal ada ribuan orang yang bakal ngadain Demo depan Gedung Mahkamah Konstitusi. Nih, mereka semua adalah pendukung pasangan Prabowo-Gibran, gitu loh. Eh, tapi alasan mereka ngadain Demo itu agak serius, guys. Jadi, menurut si Komandan Tim Kampanye Nasional bidang relawan, mereka pada kesel banget sama semua tuduhan, penghinaan, dan pelecehan yang dialamatkan ke para pemilih pasangan nomor urut 2 itu. Kayaknya mereka pengen banget bikin perubahan gitu deh.

Jadi, bayangin aja, guys, ribuan orang tiba-tiba ngumpul depan Gedung Mahkamah Konstitusi, trus mereka semua lagi ngadain Demo. Gimana tuh suasana? Pasti rame banget kan! Trus, nggak cuma rame aja, tapi mereka tuh bener-bener serius, guys. Mereka pengen nunjukin bahwa mereka nggak terima dengan semua yang udah dilakuin sama orang-orang yang ngerendahin pendukung pasangan nomor urut 2 itu. Jadi, bisa dibilang, Demo ini adalah bentuk protes yang cukup kuat dari mereka.

Nah, jadi gini, guys, intinya mereka mau ngasih pesan, loh. Pesan bahwa mereka nggak bakal diam aja kalo udah ngeliat ada yang ngerendahin mereka. Mereka pengen dihargai, diakui, gitu. Jadi, dengan ngadain Demo ini, mereka berusaha keras banget buat ngomongin masalah ini sama publik.

Penegasan Hak Pilih Demokratis

kabarnya tuh kayak gini: ada yang bilang seolah-olah 96,2 juta orang nyoblos buat pasangan Prabowo-Gibran itu cuma karena digoda sama bantuan sosial. Nah, ceritanya ini disampaikan di Jakarta, Rabu, 17 April 2024, loh. Tapi, menurut si dia itu, jumlah suara segitu buat pasangan itu tuh didapetin lewat cara-cara yang demokratis, gitu. Jadi, nggak ada intervensi bansos-bansosan atau apapun gitu yang bikin mereka menang.

Terus, dia juga bilang kalo mereka berdua selalu pengen ninggiin suasananya, gitu. Minta semua pendukung dan pemilih mereka buat nurut sama proses hukum dan konstitusi yang lagi berlangsung, tanpa perlu digedor sama gerombolan massa. Haris juga ngasih tau, penting banget buat pendukung dan pemilih mereka yang mau Demo, supaya ngasih aspirasi dengan tertib dan damai. Jangan sampe ada yang nyusup dan bikin kacau, gitu loh. Kita harus waspada!

Pokoknya, intinya mereka pengen semua proses ini berjalan dengan baik, nggak usah ada yang ngaco. Nggak penting pake kekerasan atau gesekan horisontal gitu. Jadi, mari kita dukung prosesnya dengan sopan dan tentram, ya!

Ajakan Menjadi Amicus Curiae

Nah, ada nih gerakan baru dari pihak Prabowo-Gibran yang bisa dibilang agak unik, guys! Jadi, selain pada aksi massa yang udah terkenal itu, Haris, si pejabat tinggi dari kubu mereka, lagi ngajak pendukung dan pemilih Prabowo-Gibran buat jadi amicus curiae, yang artinya sahabat pengadilan, gitu, secara massal. Gue denger-denger, mereka mau ngajak sebanyak-banyaknya orang buat ngajuin status amicus curiae ini ke Mahkamah Konstitusi.

Gimana enggak seru, kan, guys? Bayangin aja, ribuan orang bersatu jadi sahabat pengadilan, itu kayaknya bakal jadi pemandangan yang langka dan menarik banget! Haris juga sempet ngasih tau kalo udah ada sekitar 10 ribu orang yang siap ngajukan status amicus curiae ini, loh. Ini menunjukkan betapa antusiasnya pendukung Prabowo-Gibran dalam mendukung pasangannya di jalur hukum.

Jadi, intinya gerakan ini kayak bentuk solidaritas yang luar biasa dari para pendukung Prabowo-Gibran, nih. Mereka nggak cuma berhenti di aksi massa aja, tapi juga aktif secara hukum dengan ngajukan status amicus curiae ini. Kayaknya mereka bener-bener serius, guys, buat ngejaga kepentingan pasangan capres dan cawapres nomor urut 2 ini di depan Mahkamah Konstitusi.

Dukungan dari Ketua Umum PDIP

Jadi ceritanya, guys, Mahkamah Konstitusi itu udah dapetin amicus curiae dari berbagai pihak sebelumnya, loh. Bahkan, ada Ketua Umum PDIP, si Megawati Soekarnoputri, yang ikut terlibat dengan ngirimkan surat sahabat pengadilan ke MK. Nah, surat itu dikirim via Sekjen PDIP, si Hasto Kristiyanto. Pas dikasih kesempatan buat nunjukin suratnya, Hasto tuh ngasih tau kalo ada tulisan tangan dari Megawati yang ditulis di belakang surat Amicus Curiae itu. Di situ, Megawati nyeritain beberapa pertimbangan ke Majelis Hakim MK.

Jadi, gue denger Hasto baca tulisan dari Megawati, dan di situ Megawati bilang kayak gitu, guys. Katanya, "Rakyat Indonesia yang tercinta, mari kita berdoa semoga ketok palu MK bukan merupakan palu godam, melainkan palu emas. Seperti kata Ibu Kartini pada tahun 1911: 'Habis gelap terbitlah terang', sehingga fajar demokrasi yang udah kita perjuangkan dari dulu, bisa timbul lagi dan diinget terus-menerus sama generasi bangsa Indonesia." Gimana, guys? Komentar kalian?

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow