MotoGP Wajib Urus 13 Izin ini, Jokowi: Duit Sudah Habis Dulu!

Gara-gara MotoGP Mandalika yang katanya luar biasa pentingnya buat ekonomi, bisa dapetin 4,3 triliun rupiah. Gak cuma itu, event ini

Jun 26, 2024 - 09:47
 0  33
MotoGP Wajib Urus 13 Izin ini, Jokowi: Duit Sudah Habis Dulu!
MotoGP

Sinarpagi | Pak Jokowi tuh lagi curhat nih, kayaknya kesel banget sama urusan perizinan acara olahraga sama konser musik di Indo. Gara-gara MotoGP Mandalika yang katanya luar biasa pentingnya buat ekonomi, bisa dapetin 4,3 triliun rupiah. Gak cuma itu, event ini juga bisa nyerap 8.000 tenaga kerja dan melibatin sekitar 1.000 UMKM, lho.

Terus, waktu dia tanya-tanya soal perizinan, eh ternyata harus lewatin 13 izin dulu. Gimana enggak lemes coba? Udah buat acara seru-seruan, eh malah dibikin kewalahan urus perizinannya. Mungkin nanti harus ada sistem baru yang lebih gampang, biar bisa langsung fokus bikin acara heboh tanpa kejebak di birokrasi yang bikin sakit kepala.

 Perizinan yang Diperlukan untuk Penyelenggaraan Event MotoGP di Mandalika

Pak Jokowi lagi ceritain nih, soal ribetnya urusan perizinan buat MotoGP di Mandalika, Lombok. Katanya sih, buat ngadain event gede kaya gitu, mesti ngurusin berbagai macem izin dan surat rekomendasi dari instansi-instansi yang bermacam-macam.

Jadi begini ceritanya, sebelum bisa gelar MotoGP, harus lalui serangkaian perjuangan buat ngurus izin dari sana-sini. Gak semudah balapan di treknya, kayaknya nih prosesnya. Makanya, kayaknya penting banget deh ada perbaikan sistem perizinannya biar lebih efisien. Biar gak bikin stress penyelenggara dan bikin penonton yang udah nunggu-nunggu jadi bete juga.

 Surat Rekomendasi dari Instansi Kepolisian

Proses perizinan dimulai dengan pengurusan surat rekomendasi dari berbagai tingkatan kepolisian, yang merupakan tahapan penting dalam memastikan keamanan dan ketertiban acara. Penyelenggara harus mengurus surat rekomendasi dari:

-          Polsek: Surat rekomendasi dari Kepolisian Sektor setempat.

-          Polres: Surat rekomendasi dari Kepolisian Resort setempat.

-          Polda NTB: Surat rekomendasi dari Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat.

-          Mabes Polri: Surat rekomendasi dari Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia.

 Surat Dukungan dari Instansi Kesehatan dan Kebakaran

Selain dari kepolisian, penyelenggara juga harus mengurus surat dukungan dari instansi kesehatan dan kebakaran, untuk memastikan kesiapan dalam menangani kemungkinan darurat dan kebakaran selama event berlangsung. Surat-surat yang diperlukan antara lain:

-          RSUD di NTB: Surat dukungan dari Rumah Sakit Umum Daerah Nusa Tenggara Barat.

-          Dinas Kebakaran: Surat dukungan dari Dinas Kebakaran setempat.

 Surat Pemberitahuan kepada Bea Cukai

Nah, jadi begini ceritanya, buat event sekelas MotoGP di Mandalika, gak cuma soal izin doang yang bikin ribet. Ternyata juga harus ngurusin surat-surat pemberitahuan ke Bea Cukai, biar barang-barang dari luar negeri yang penting buat acaranya bisa masuk tanpa masalah kepabeanan.

Jadi, buat bikin MotoGP jadi sukses, gak cuma soal ngebut di treknya aja, tapi juga urusan administratifnya harus dijalanin dengan bener. Makanya, perlu banget diurusin dengan teliti biar nggak ada masalah di tengah jalan. Ribet sih, tapi emang jadi bagian penting dari persiapan event internasional kaya gini.

 Kompleksitas dan Koordinasi Antar-Instansi

Nah, jadi urusan perizinan buat event kaya gini tuh nggak bisa main-main ya. Harus bener-bener koordinasi yang baik antara penyelenggara event, pemerintah, dan semua pihak terkait. Setiap surat rekomendasi dan dukungan itu punya peran penting banget buat jamin acaranya berjalan lancar dan tetap sesuai dengan aturan yang berlaku.

Jadi, gak cuma soal dapetin izin doang, tapi juga soal mengatur semuanya biar nggak ada yang rempong pas hari H. Intinya, harus serius dan teliti dari awal biar semua beres dan acaranya sukses tanpa kendala.

 Dampak Negatif Proses Perizinan yang Berbelit

Pak Jokowi lagi ngomongin soal ribetnya urusan perizinan buat penyelenggara event di Indo, nih. Katanya sih, prosesnya bisa bikin lemes duluan sebelum eventnya dimulai. Gak heran kalo sampe bisa abis uang duluan buat urus izin sebelum acaranya jalan.

"Kalau saya jadi penyelenggara event gitu, pasti lemes banget deh sebelum eventnya dimulai. Mungkin belum selesai urus izin, tiba-tiba muncul lagi yang tambahan. Atau bisa-bisa, uangnya udah habis duluan sebelum eventnya digelar. Ini memang faktanya," kata Pak Jokowi.

Ribetnya urusan perizinan ini juga bisa berdampak negatif buat investasi dan pariwisata, lho. Kalo event sebesar MotoGP aja kena banyak kendala izin, bisa bikin investor dan turis jadi kurang antusias datang ke Indo. Jadi, penting banget buat disederhanain birokrasinya biar nggak bikin susah penyelenggara dan bikin negara kehilangan kesempatan bagus buat promosi pariwisata.

 Upaya Digitalisasi Perizinan Event di Indonesia

Nih, Pak Jokowi lagi ngeluncurin program digitalisasi buat urusan perizinan event di Indo. Langkah ini diambil biar bisa ngatasi kompleksitas dan masalah yang sering dihadepin penyelenggara event di sini.

Tujuannya sih sederhana, dengan digitalisasi ini, proses pengajuan izin bisa lebih simpel dan respon dari pemerintah lebih cepet. Jadi, buat ngurus izin-izin yang diperlukan buat event, bisa lebih efisien dan jelas lewat platform digital.

Pak Jokowi berharap banget, dengan digitalisasi ini, birokrasi yang ribet bisa dikurangin. Nah, ini kan bisa bikin Indo jadi tuan rumah yang lebih welcome buat event besar, baik dari segi olahraga atau musik.

Manfaatnya juga gak main-main, mulai dari pengurangan biaya dan waktu dalam urus izin, sampe transparansi yang lebih bagus buat masyarakat. Jadi, ngurus event gak bikin pusing lagi, dan semua pihak bisa puas dengan layanan yang diberikan.

Gak cuma itu, digitalisasi ini juga bisa bawa dampak positif buat pariwisata dan ekonomi kreatif Indo. Lebih gampang ngadain event besar, bisa ngundang lebih banyak turis dan investor buat dateng ke sini. Jadi, bisa jadi angin segar buat industri pariwisata dan ekonomi kita.

 Kesimpulan

Nah, urusan perizinan yang ribet banget itu emang jadi penghalang besar buat ngadain event gede di Indo, contohnya kayak MotoGP di Mandalika. Dampaknya gak cuma bikin penyelenggara capek dan kehabisan duit aja, tapi juga ngeganggu investasi dan pariwisata.

Jadi, upaya digitalisasi yang dicanangkan sama Pak Jokowi itu penting banget. Tujuannya simpel: buat nyederhanain proses perizinan dan bantu pertumbuhan ekonomi lewat event-event besar kaya gini.

Dengan digitalisasi ini, harapannya prosesnya jadi lebih lancar, gak bikin stres penyelenggara, dan lebih gampang buat tarik minat investor dan wisatawan. Jadi Indo bisa jadi tempat yang lebih ramah buat ngadain event keren dan bikin ekonomi kita makin maju.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow