Tapera Sepertinya Akan Jadi Beban Tambahan Guru Karena Gaji Mereka Sangat Kecil dan Kurang

Jadi, ada rencana dari pemerintah buat nyetel gunting-gaji buat pekerja, termasuk guru-guru, buat iuran Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera).

Jun 26, 2024 - 09:14
 0  21
Tapera Sepertinya Akan Jadi Beban Tambahan Guru Karena Gaji Mereka Sangat Kecil dan Kurang
Tapera Guru

Sinarpagi | Jadi, ada rencana dari pemerintah buat nyetel gunting-gaji buat pekerja, termasuk guru-guru, buat iuran Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera). Tapi, rencana itu bikin geger di kalangan para guru, deh. Nah, ada Perhimpunan Pendidikan dan Guru (P2G) yang menolak keras kebijakan itu. Mereka bilang gaji guru udah kecil banget dan udah sering dipotong-potong lagi.

Kabid Advokasi dari P2G, Iman Zanatul Haeri, ceritain kalo Tapera bakal jadi beban berat banget, terutama buat guru-guru swasta dan honorer yang udah biasanya gajinya minim. Menurutnya, gaji guru udah kecil banget, trus dipotong lagi buat macem-macem urusan, jadi kalo lagi dipotong buat Tapera, yah bakal nambahin beban berat gitu buat para guru.

Koordinator Nasional P2G, Satriwan Salim, juga ngungkapin kekhawatiran yang sama. Dia bilang para guru swasta dan honorer lagi panik banget kalo gajinya bakal dipotong lagi buat Tapera. Apalagi, mereka masih ragu kalo duit dari Tapera itu bener-bener bisa dipake buat beli rumah atau enggak.

Masalah kesejahteraan guru emang udah lama jadi masalah. Nah, ada survei dari lembaga IDEAS tahun 2024 yang nunjukkin kalo 42,4% guru gajinya di bawah Rp2 juta per bulan. Bahkan, 74,3% guru honorer atau kontrak gajinya juga di bawah Rp2 juta.

Jadi, intinya, sebagian besar guru itu gajinya minim banget. Ada juga yang dapet Rp2-3 juta sebanyak 12,3%, yang Rp3-4 juta cuma 7,6%, yang Rp4-5 juta hanya 4,2%, dan cuma 0,8% yang dapet di atas Rp5 juta. Dengan gajinya segitu minim, kalo lagi dipotong buat Tapera, yakin deh bakal nambahin beban buat para guru.

Aturan Baru Tapera

Nih, gini ceritanya. Jadi, Pemerintah baru aja ngeluarin Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 21 Tahun 2024 yang ngebahas soal iuran Tapera. Nah, buat Anda yang kerja, iuran ini diatur sebesar 3% dari gaji, di mana 0,5% diambil sama bos Anda, dan 2,5%nya disisain buat Anda sendiri. Kalo Anda kerja sendiri, besarnya iuran bakal disesuaikan sama berapa penghasilan yang Anda laporkan.

Tapi, tenang dulu. Ini nggak bakal berlaku tiba-tiba dalam semalam. Jadi, tahap awalnya khusus buat PNS, TNI, dan Polri. Terus, setelah itu, karyawan BUMN dan BUMD bakal ikutan. Nah, buat karyawan swasta atau pekerja formal lainnya, mereka baru diwajibin bayar iuran Tapera paling lama 7 tahun setelah Badan Penyelenggara Tapera (BP Tapera) mulai jalan, sekitar tahun 2027 gitu.

Tapi ada satu masalah nih, terutama buat guru yang kondisi keuangannya masih susah banget. Rencana pemotongan gaji buat Tapera ini mungkin perlu direview lagi. Pemerintah harus cari solusi biar program Tapera nggak nambah beban buat para guru yang udah lama berjuang buat kesejahteraan mereka sendiri.

Dari sudut pandang guru, khususnya buat yang kerja di sekolah swasta atau sebagai honorer, kebijakan Tapera ini dianggap kurang bijak dan terlalu berat. Iya sih, potongan gajinya cuma sekitar 2,5%, tapi buat yang gajinya di bawah Rp2 juta, potongan segitu berasa banget loh.

Kritik Ketua PGRI

Jadi begini, Ketua Umum Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Hendra Jaya kasih komentar pedas soal kebijakan Tapera ini. Katanya, seharusnya pemerintah mikirin dulu kesejahteraan para guru sebelum nambahin pungutan baru ke mereka. Apalagi, masih banyak guru honorer yang sama sekali belum digaji dengan layak.

"Beneran deh, gimana bisa kita diminta bayar Tapera sementara gaji aja udah jauh dari cukup?" tegas Hendra Jaya. Dia minta pemerintah pikirin lagi aturan ini atau minimal kasih pengecualian buat guru yang gajinya kecil dari wajib bayar Tapera.

Selain itu, banyak juga guru yang ragu soal manfaat Tapera ini. Mereka ngerasa skeptis, apa bener duit yang mereka tabung nanti bisa dipake buat beli rumah. Apalagi, ada pengalaman kurang mengenakkan dari program serupa sebelumnya, kayak Badan Pertimbangan Tabungan Perumahan (BP Tapera) yang dinilai nggak berjalan dengan maksimal.

Nah, mendengar penolakan ini, pemerintah lewat Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bilang bahwa Tapera tujuannya buat bantu masyarakat, khususnya pekerja, buat bisa punya rumah sendiri. Menteri PUPR Basuki Hadimuljono bilang kalo program ini bakal dijalankan secara jelas dan terbuka.

"Jangan khawatir, duit dari Tapera bakal beneran dipake buat beli rumah buat pesertanya. Kami bakal atur mekanismenya biar nggak ada yang dikorupsi," kata Basuki.

Evaluasi Kebijakan

Nah, coba dengerin, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) bilang mereka bakal ngeliat lagi kebijakan Tapera ini biar nggak terlalu ngebetein pekerja yang gajinya pas-pasan, kayak guru misalnya. Salah satu ide yang mereka pikirin tuh kayaknya kasih batasan minimal penghasilan buat ikutan program Tapera. Jadi, guru-guru yang gajinya bener-bener kecil bisa dibebasin dari bayar iuran.

Dengan ngeliat masukan dari berbagai pihak, harapannya sih pemerintah bisa bikin kebijakan Tapera yang lebih fair dan nggak nambah beban buat orang-orang kaya guru yang penghasilannya minim. Program yang tadinya bagus tetap harus jalan, tapi nggak boleh sampe bikin guru-guru yang udah lama berjuang dengan gaji pas-pasan makin berat beban hidupnya.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow