Guru Besar UI Kritik Penggunaan Hukum! Senjata Politik di Indonesia!?

Ya ampun, ada guru besar antropologi hukum dari UI yang lagi Kritik nih soal gimana hukum di Indonesia jadi mainan politik elite-elitenya.

Jun 26, 2024 - 09:33
 0  29
Guru Besar UI Kritik Penggunaan Hukum! Senjata Politik di Indonesia!?
UI Kritik Hukum

Sinarpagi | Ya ampun, ada guru besar antropologi hukum dari UI yang lagi Kritik nih soal gimana hukum di Indonesia jadi mainan politik elite-elitenya. Katanya sih, hukum dipake buat memulusin agenda politik mereka, tanpa peduli sama prinsip-prinsip keadilan dan demokrasi. Jadi kayak hukum ini jadi alat buat kepentingan politik doang, nggak lagi berpihak sama keadilan buat rakyat banyak. 

 Penggunaan Hukum untuk Kepentingan Elite Politik

Wah, tadi aku baca nih, ada yang ngomong soal elite politik yang kayaknya lagi main hukum buat kepentingan mereka sendiri. Jadi, mereka pakai jabatannya di lembaga tinggi negara buat bikin aturan yang lebih milih nguntungin mereka sendiri gitu. Miris ya, kayaknya hukum sekarang udah jadi alat legitimasi buat aksi-aksi mereka yang nggak jelas. Sulis, gitu dia dipanggil, bilang kalo ini bisa bahayain demokrasi dan bikin masyarakat nggak percaya lagi sama hukum itu sendiri. Astaga, udah kayak sinetron aja, tapi ini beneran kehidupan nyata.

 Kontroversi Putusan Mahkamah Konstitusi dan Mahkamah Agung

Jadi tadi aku baca ada UI Kritik soal Mahkamah Konstitusi (MK) dan Mahkamah Agung (MA) yang suka ngeluarin putusan Hukum yang kontroversial gitu. Contohnya, MK dulu putusin aturan usia buat calon presiden dan wakil presiden, yang ternyata bikin jalan buat Gibran Rakabuming Raka, anak sulungnya Jokowi, buat maju di Pilpres 2024.

Terus, MA juga gantiin aturan usia buat calon kepala daerah, yang bikin Kaesang Pangarep, anak bungsu Jokowi, bisa ikut Pilkada 2024. Lu ngeliat aja deh, kayaknya nggak ada yang mikir soal keadilan substansial. Pokoknya, menurut Sulis, ini bukti kuat kalau hukum dipake buat beda-beda kepentingan spesifik, bukan buat umum.

Dia bilang lagi, hal kayak gini bisa rusakin integritas lembaga peradilan dan bikin masyarakat nggak percaya lagi sama sistem hukum kita. Kaya, gimana ya, kayak adegan sinetron politik yang bikin orang jadi geleng-geleng kepala.

 Studi Hukum Kritis dan Manipulasi Hukum

Jadi, dalam filsafat hukum itu ada teori yang namanya Studi Hukum Kritis atau Critical Legal Studies gitu. Katanya, hukum bisa dibuat buat mendefinisikan kepentingan kekuasaan. Nah, tadi aku baca si Sulis cerita, banyak nih UU yang diganti sama DPR tanpa alasan yang jelas, yang bisa bikin demokrasi kita lemah dan hak-hak dasar warga Indonesia jadi terancam.

Dia bilang lagi, lembaga pengadilan tinggi sama DPR tuh diam-diam atau nggak begitu keliatan ganti-ganti UU yang bisa bikin demokrasi kita makin rapuh. Beneran deh, kayaknya ini jadi bukti nyata kalo hukum bisa dimanipulasi buat nurunin kepentingan kekuasaan. Sulis ngajakin kita buat jadi kritis, dan ingetin kalo hukum bisa jadi senjata yang berbahaya kalo nggak diawasi dengan ketat. Gimana ya, kalo dipikir-pikir, kayak adegan cerita absurd tapi ini beneran kehidupan nyata kita.

 Dampak Revisi Undang-Undang terhadap Demokrasi

Jadi, tadi aku baca nih soal revisi-revisi UU yang dilakukan tanpa kedengeran atau dikit-dikit aja kabarannya. Ini bikin aku khawatir nih buat masa depan demokrasi kita di Indonesia. Beberapa UU yang direvisi tanpa alasan yang jelas bisa ngerusakin kualitas demokrasi kita dan ngebahayain hak-hak dasar kita sebagai warga negara.

Nah, menurut Sulis, ini menunjukkan kalo hukum diputar-balikin buat kepentingan segelintir elite politik, bukan buat kebaikan rakyat banyak. Dia ngebet lagi, kalo ini bisa bikin sistem demokrasi kita melemah dan makin banyak yang nggak percaya sama pemerintah sama lembaga hukumnya. Sulis juga ngingetin, kalo revisi UU tanpa transparansi dan partisipasi publik bisa jadi bikin jalan buat hukum dan demokrasi di masa depan jadi tambah rusak. Nggak kebayang deh, kayaknya ini kayak plot di film komedi politik yang bikin kita geleng-geleng kepala.

 Penutup

Jadi, tadi aku baca nih soal hukum di Indonesia yang dipake kayak senjata politik sama elite-elitenya, pokoknya bikin was-was deh. Sulis, gitu dia dipanggil, manggil kita buat jadi kritis dan waspada terhadap aksi-aksi yang bisa ngerusakin demokrasi dan hak-hak kita sebagai warga negara. Dia bilang, kalo kita lebih paham gimana hukum bisa dimainin-mainin, semoga kita bisa lebih aktif ngawasin dan ngejaga integritas hukum di Indonesia.

Sulis harap banget, lewat diskusi dan peningkatan kesadaran, masyarakat Indonesia bisa melawan penyalahgunaan hukum sebagai alat politik. Gitu deh, dia percaya banget kalo masyarakat kita bisa beraksi dan pastiin kalo hukum dipake buat keadilan dan kesejahteraan semua orang.

Nah, ini nggak cuma di Indonesia, kamu. Banyak negara juga ngalamin hal serupa, di mana hukum jadi mainan kekuasaan. Tapi, kunci kece di sini, menurut Sulis, adalah kesadaran dan tindakan kritis dari masyarakat. Kalo kita bisa tetep kritis dan kritis, hukum bisa tetep jadi alat buat keadilan dan demokrasi.

Terakhir nih, Sulis ngingetin kalo integritas dan transparansi dalam proses bikin undang-undang dan penegakan hukum itu penting banget. Gitu deh, biar hukum bener-bener jadi pelindung hak-hak warga negara dan bukan jadi alat buat nindes atau nguntungin segelintir orang doang. Semangat kritis dan partisipasi aktif dari kita semua diharapin bisa bawa perubahan positif buat masa depan hukum dan demokrasi di Indonesia.

What's Your Reaction?

like

dislike

love

funny

angry

sad

wow